ZIGI ZAGA: "DINAMIK MUZIK SEBENAR DI ANTARA BUNYI TEPU, SINTETIK......"



Zigi Zaga adalah Rika Putrianjani (gitar), Eka Annash (Bass), Emil Pahlevi (gitar), Wizra Uchra (drum). yang dibentuk pada April 2015 ketika Eka Annash bertemu Rika dan Rama Kurniawan (drummer pertama) di sebuah agensi mereka semua bekerja. Mengenali mereka dari mulut Jimi Multhazam dari siri ngobryls adalah salaman pertama bawahtanahrasmi untuk mendengar karya-karya Zigi Zaga. Mendengar lagu-lagu Zigi Zaga adalah hal yang bingit tetapi menyenangkan kita semua. Barangkali, ia juga membawa nostalgia dan sedikit membuat kita meninggalkan perkara biasa di era modenisasi. 

Rilisan album perdana Zigi Zaga, Psycho Mob adalah antara rilisan yang dinantikan oleh penggemar muzik khususnya di Indonesia dan melalui interviu ini, bersoal jawab mengenai rilisan Psycho Mob, Kill The Noise dan visi Zigi Zaga selain perkembangan muzik independent di Indonesia.

FOTO/TEKS: ZIGI ZAGA

"Kesungguhan bersama kami dengan bunyian Punk Rock membawa kami ke latihan pertama kami dan Eka merekrut Ricky Putra (gitaris pertama) untuk melengkapkan pembentukannya. Dalam beberapa latihan pertama, terdapat chemistry yang terbentuk and the next thing we know, we wrote a bunch of original materials. Sepanjang 2016-2017 kami bermain di pelbagai gig tempatan dan mula merakam lagu kami. Malangnya, Rama tidak dapat meneruskan komitmen pada penghujung tahun 2016 kemudiannya digantikan oleh Wizra. Semasa proses mixing pada akhir tahun lepas, Rick juga melangkah keluar dari band dan digantikan oleh Emil Pahlevi. Pembentukan ini lengkap dan akhirnya mengeluarkan album debut kami 'Psycho Mob' pada 12 April 2019, tepat pada record store day."

"Kill The Noise ini menyoroti idea bagaimana teknologi mudah alih & digital mengambil alih semangat dunia sebenar & emosi sebenar. Ia adalah lagu peringatan untuk memastikan dinamik muzik 'sebenar' hidup di antara bunyi tepu, sintetik, dangkal & mesin yang dibuat."

Soal album Psycho Mob dan jangkaan Zigi Zaga terhadap album tersebut dan membicarakan tentang lagu I Got A Feeling "Kami tidak sengaja menetapkan masa selari dengan Record Store Day. Hanya saja proses pengeluaran telah sampai selesai seminggu sebelum RSD 2019. Oleh itu kami fikir mungkin menggunakan momentum itu untuk meriliskannya." 

"Musically, 'I Got A Feeling' it's just a 3 minute pop song born-out of our love to The Beatles. Lyric wise, it's describing a relationship gone wrong from the get-go. We took a lot of inspirations from 90s Alternative Rock iconic bands such as Pixies, Smashing Pumpkins, Sonic Youth, etc.  Also from 80s genre-bending Talking Heads, The Go-Gos & ESG, along with legendary names like The Cramps, Patti Smith, Joan Jett & The Runaways."

"Perkembangan muzik independent di Indonesia secara amnya, It's burning bright  dan ia kelihatan seperti ia akan bertahan untuk masa yang lama. Terdapat band independent yang baru yang menetapkan tahap kualiti tinggi dan mengeluarkan album yang tidak terkira banyaknya dalam piawaian antarabangsa. Fakta terbukti bahawa generasi baru pemuzik telah menggunakan keajaiban teknologi dan internet untuk kapasiti maksimumnya. Ia mewujudkan landskap industri yang berkembang di mana anda perlu menjadi sangat baik & sangat kreatif untuk diperhatikan."

"Buat masa ini kami masih mempromosikan Psycho Mob (tersedia di Spotify, Joox, Apple Music dan portal muzik lain. Terdapat  set demo baru yang dikumpulkan tetapi kami tidak tergesa-gesa untuk meriliskannya. Kami melakukan perkara-perkara dalam istilah kita sendiri dan penting, ia perlu dilakukan dalam persekitaran yang menyeronokkan, kreatif dan tinggi. Yang menjadi semacam visi kita. Jika ia mendapat sambutan dan meletakkan senyuman di muka kita apabila kita bermain, maka kita tahu kita berada di tempat yang baik."

Comments

  1. agen365 agen jud! online terpecaya dan teraman di indonesia :)
    WA : +85587781483

    ReplyDelete

Post a comment